Tips Lancar Persalinan

Judulnya ala-ala artikel di majalah yak, hahahaha.. Padahal isinya tips abal-abal.. 😀
Sebenernya sih ini tips-tips yang saya dapat pas hamil Oddy & Dio, mitos atau fakta saya ngga tau pasti ya.. Jadi silahkan di cek sendiri ya… nyusahin

  1. Perbanyak Jalan
    Kalau ini sih dokter kandungan yang nyaranin, jadi sudah pasti fakta lah ya. Jaman hamil oddy tahun 2011 lalu karena masih kerja, setiap hari aktifitas saya memang lebih banyak jalan kakinya, bolak-balik ke Bank berkali-kali dalam satu hari. Bahkan sempat disuruh bedrest selama 10hari gara-gara kecapean. Dan pengaruhnya ke kehamilan emang terasa, di usia kandungan 38minggu pecah dini setelah muter-muter carefour belanja keranjang dan ember 😀
    Begitu juga di kehamilan yang kedua, minggu 38 Dio lahir setelah seharian jalan-jalan di Lotte Avenue.. :)))

  2. Buah Kurma
    Info ini saya dapat dari babycenter.com, bahwa dengan makan 5-6buah kurma dalam satu hari sejak 5minggu menjelang due date bisa membantu melancarkan proses persalinan.

    2015/01/img_1451.png
    Dan karena saya memang suka kurma, ya ngga ada salahnya dicoba kan. Sampai hari persalinanpun saya masih bekal kurma ke rumah sakit, karena menurut pemikiran cetek saya, saat kontraksi kita kan kehilangan banyak energi ya, nah karena kurma mengandung gula jadi seenggaknya bisa nambah energi buat saya yang pada saat itu ngga bisa nafsu makan makanan berat.
    Dan saya pernah baca disebuah artikel, dalam surat Maryam pun disisinggung mengenai perintah malaikat kepada Siti maryam untuk memakan buah kurma saat akan melahirkan Nabi Isa a.s. CMIIW

  3. Madu & Ginseng
    Suatu hari tiba-tiba ada seorang Oma mendekati saya, beliau meminta ijin mengelus perut saya (saat hamil Dio 8bulan). Oma ini pun menyarankan saya untuk minum madu saat kontraksi datang dan menggigit Potongan kecil ginseng saat melahirkan. Tapi karena sampai saat menjelang melahirkan saya ngga sempat cari ginseng, jadi hanya madu aja yang saya coba 🙂

  4. Parutan Jahe
    Saat menengok sepupu saya yang baru saja melahirkan, kebetulan dirumahnya sedang ada Mak Paraji (dukun beranak). Dan melihat saya sedang hamil besar, beliau bilang “engke upami tos waktosna babaran, upami tos mules, enggal marut jahe teras balurkeun dina cangkeng dugi kahandap supados gancang jeung gampil babarna”
    (Nanti kalo udah waktunya melahirkan, kalo udah mulas, cepet parut jahe lalu balurkan dipinggang sampai bawah, supaya cepat & mudah lahirnya).
    Tips beliau saya coba, saat kontraksi mulai berasa, saya minta tolong mbak buat parutan jahe dan dibalur disekitar pinggang. Memang proses kontraksi dan lahiran saya bisa dibilang cepat dan mudah (alhamdulilah), tapi saya ngga tau itu karena jahe atau bukan 😀
    Yang jelas, parutan jahe yang hangat membuat saya lebih “nyaman” saat kontraksi datang. Sedikit mengurangi rasa sakit kontraksi. 🙂

  5. Minum Minyak Kelapa
    Yang ini jelas MITOS ya… Kalau pada jaman dahulu tips ini dibenarkan, ya mungkin kebetulan aja. Karena kata dokter kandungan dimanapun Minyak yang diminum hanya akan masuk ke pencernaan, jadi ngga ada kaitannya dengan “melancarkan” proses persalinan.

  6. Telur Kampung Mentah
    Dan ini dilarang oleh suster di Rumah sakit tempat saya bersalin, justru malah beresiko katanya. Telur mentah kan bisa mengandung bakteri. Dan kalau apes telur yang kita telan mengandung bakteri, udah tau kan resikonya untuk bayi? Jadi ini MITOS ya.

Sementara ini aja sih yang saya ingat, sekali lagi ini cuma iseng aja ya.. Semoga berkenan.
Kalau ada yang punya tips lain boleh looh ditambahin.. 😀

24

12 Responses

  1. vivi
    January 21, 2015
    • indahmumut
      January 21, 2015
  2. bemzkyyeye
    January 21, 2015
    • indahmumut
      January 21, 2015
  3. rumahmemez
    January 21, 2015
    • indahmumut
      January 26, 2015
  4. Arman
    January 22, 2015
  5. dani
    January 22, 2015
  6. Allisa Yustica Krones
    January 22, 2015
    • indahmumut
      January 26, 2015

Leave a Reply

%d bloggers like this: