Renungan pagi (saya)

  

Beberapa waktu lalu saya pernah baca quote diatas, diposting oleh salah-satu teman di Path. Dan pagi ini teman saya yang lain kembali posting quote ini.

Pas banget sama apa yang lagi saya pikirin belakangan ini. 

Saat saya sekolah dulu, nenek saya pernah bilang “kalau kita mendapat sesuatu, bersiaplah untuk kehilangan sesuatu.. Dan sebaliknya, kalau kita kehilangan jangan takut, pasti akan ada gantinya… Karena semuanya sudah diatur seperti itu” (waktu itu nenek bilang pakai bahasa sunda yah…)

Sejak itu kata-kata nenek selalu nempel di kepala saya. 

Saat saya kelas 3 SMP, mama bilang kalau saya akan punya adik lagi (saat itu saya langsung ngambek). Lalu beberapa bulan selanjutnya tiba-tiba kami mendapat kabar Oma saya meninggal. 

Pernah suatu hari saya beli HP baru, dan ngga lama kemudian HP lama saya dicopet di angkot. šŸ˜€

Pernah juga di tahun 2009 suami (saat itu pacar) saya kehilangan motor Varionya, dan bulan berikutnya dapet mobil operasional dari kantornya.

Semalam saya bengong di kasur sambil mikir, tahun 2013 itu semua materi yang saya punya habis. Usaha suami yang baru jalan 1 tahun mandeg & rugi banyak. Kondisi saat itu betul-betul morat-marit. Dapet untung dari bikin tutu ya dipakai buat makan sehari-hari. Tapi yang selalu saya syukuri, oddy itu selalu sehat. Saya & suami juga diberi kesehatan. 

Bulan Maret 2014, Alhamdulilah kami diberi rejeki luar biasa. Saat itu saya positif hamil. Cemas sih tentu saja, tapi saya berusaha membesarkan hati “Pasti ada rejekinya”.

Dan selang beberapa hari dari test kehamilan, suami saya mendapat peluang usaha. Alhamdulilah ekonomi kami mulai berangsur pulih, bahkan barang-barang yang dulu terpaksa kami jual untuk biaya sehari-hari, bisa kami miliki lagi pelan-pelan.

Beberapa waktu lalu alhamdulilah suami mendapat rejeki lebih. Tapi ternyata ada nikmat yang berkurang. Sekeluarga gantian sakit bolak-balik. Dua minggu ini saya & anak-anak sakit berbarengan. Alhamdulilah ngga berat sih, tapi tetep berasa aja. Apalagi liat si kecil ikutan sakit & belum ada perubahan. Sedih rasanya… 

Tadi malem saya bilang sama suami, “gpp deh materi pas-pasan, cuma cukup buat sehari-hari.. Yang penting anak-anak (dan ortunya) sehat..”

Balik lagi, kita ngga bisa mendapat semua yang kita mau. Orang lain pun begitu. Setiap saya lihat teman-teman saya (di sosmed) yang tiap hari posting foto-foto yang menyenangkan, yang liburan kemana-mana, yang shopping ngga abis-abis. Iri pasti ada lah, terlintas dibenak saya. Tapi Saya selalu ngingetin diri saya sendiri “kamu ngga tau nikmat apa yang sudah/belum tuhan ambil dari mereka”

Kalau saya boleh memilih, saya pilih nikmat sehat buat keluarga saya aja ya Tuhan…. 

3

31 Responses

  1. desweet26
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  2. Arman
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  3. bemzkyyeye
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  4. fitri
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
    • mrscat
      March 25, 2015
      • fitri
        March 25, 2015
      • indahmumut
        March 25, 2015
  5. Pungky KD
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  6. lazione budy
    March 25, 2015
  7. lulu
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  8. zpmary
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  9. -n-
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  10. dianryan
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  11. mrscat
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  12. Allisa Yustica Krones
    March 25, 2015
    • indahmumut
      March 25, 2015
  13. Ira
    March 26, 2015
    • indahmumut
      March 27, 2015
      • Ira
        March 27, 2015
  14. Mandhut
    March 30, 2015

Leave a Reply

%d bloggers like this: