Perjalanan memilih sekolah (Buat Oddy)

Di jaman sekarang emang bisa dibilang telat banget sih baru masuk sekolah di umur 5tahun lebih, karena sekarang ini bahkan anak 6 bulan pun udah masuk sekolah. Ya biarpun kegiatannya cuma main, tetep aja judulnya sekolah kan ya.

Jadi kenapa oddy baru masuk sekolah umur 5 tahun?

Karena sikon sih sebetulnya. Jadi bukan karena emak-bapaknya idealis pengen masukin anak sekolah saat umurnya “tepat”.  Sikonnya emang belum memungkinkan buat saya masukin oddy sekolah. Tempat tinggal yg belum settle dan pindah-pindah juga jadi alasan utama kenapa saya masih maju-mundur nyekolahin oddy. Ya kalau mendadak ditengah-tengah mesti pindah kan gimana nasib uang pangkalnya yess, hangus dong ah. emak ogah rugi

Selain itu juga banyak hal lain yang bikin kami belum sreg nyekolahin oddy. Anaknya sih udah sejak umur 3 tahun minta sekolah banget. Tiap lewat depan sekolahan pasti bilang “aku mau sekolah”. Makanya ketika sekarang beneran mau masuk sekolah, anaknya udah seneng dan heboh banget. 

Jadi kriteria saya memilih sekolah buat oddy sebenernya ngga ribet pengen yang berbasis ini itu blablabla.. buat saya yang penting itu sesuai kebutuhan, Dekat rumah, & nyaman.

1. Sesuai kebutuhan

Tiga tahun lalu, Pak Toge pernah bahas soal “memilih sekolah” di milis. Pak Toge bilang, fungsi sekolah itu sebagai alat bantu orang tua. Kalau orang tua ngga sanggup jadi fasilitas belajar anak, berarti ortu harus cari bantuan, nah bantuan ini bisa dengan cara sekolah, cari bantuan professional, atau yg lain. 

Jadi pilih sekolah yang sesuai kebutuhan ortu & anak. Dan, karena saya ngga bisa jadi fasilitas belajar oddy soal agama, maka saya cari sekolah yang bisa bantu oddy belajar agama. Soal kurikulum dan lainnya menurut saya bukan yang utama, karena kalau anak sudah punya kesiapan berjuang, apapun yang dia hadapin pasti bisa kok.

2. Dekat rumah

Ini penting buat saya yang nganter-nganter anak sekolah. Karena saya  ngga bisa bawa kendaraan sendiri (iyess.. saya ngga bisa nyetir mobil ataupun bawa motor.. hahaha), jadi saya harus pikirin sekolah yang aksesnya mudah. Dilewatin jalur angkot, dan ngga terlalu jauh. 

Dengan dua kriteria ini saya punya dua pilihan sekolah, sebut aja Sekolah A & S. 

Setelah survey perkiraan biaya dll, saya pun baru berani ajak oddy ke sekolah-sekolah pilihan kami, sekolah pertama yang kami datangi adalah sekolah S, karena biayanya lebih murah. Oddy sih seneng-seneng aja karena dia liat ada mainan. kepala sekolahnya juga kasih ijin buat ikutan main sama murid-murid yang lain. Oddy kenalan sama beberapa anak & ikutan main. Sementara saya ngobrol dengan kepala sekolahnya, dan menurut sepengetahuan sotoy saya, visi-misi kami ternyata sama. Anak-anak sampai dengan usia 6 hanya bermain aja, dan sekolah S ini mengenalkan anak-anak dengan wirausaha sejak awal. Cocok lah singkatnya. Tapi saat saya tanya berapa jumlah murid per kelas, ternyata isinya 30-32 orang anak. Satu guru dan (kadang-kadang) ada pendamping. Dan setelah jam sekolah, anak-anak bisa main seBEBASnya. Ini bikin saya jadi ragu, masuk ngga ya ke kriteria nomor 3. Dan sayapun galau.


3. Nyaman

Kenapa harus nyaman? lha iyalah, wong anak yang biasa seharian nyaman dirumah tiba-tiba harus beraktifitas di tempat baru hampir seharian. Kalau tempatnya ngga nyaman, ya gimana anak sanggup belajar & berjuang. 

Ini yang jadi pertimbangan saya di Sekolah S. Dengan murid sebanyak itu, adaptasi oddy juga akan makin lama karena ada banyak orang yang harus dia “kenal”. Btw, oddy sejak kecil emang stranger anxiety & menurut Pak Toge, memang kemampuan beradaptasi dengan orang baru agak sulit. Dia selalu panik kalau dikelilingi orang-orang baru.

Jadi saya pun memutuskan buat datang ke pilihan yang lain. Sekolah A ini ngga jadi pilihan utama saya pada awalnya karena biayanya yang bikin saya mikir bolak-balik. Mesti ngencengin ikat pinggang tiap bulan kalau ambil sekolah yang ini. 

Sebetulnya awal pindah ke Bandung tahun 2015 kami sudah pernah survey ke sekolah A ini, tapi di cabang yang lain. Daripada penasaran kan ya, akhirnya saya pun ajak oddy buat lihat sekolah A ini.
Hasilnya, anaknya (dan emaknya) mau sekolah di sekolah A aja. Iyasih dari fasilitas dll memang jauh dibanding sekolah S. Jauh lebih nyaman untuk oddy dan emaknya. Akhirnya sore itu pun saya bikin list + dan – kedua sekolahan ini.


Sekolah A

  • Fasilitas lengkap (kolam renang, playground, dokter anak, konseling anak, dll)

  • Deket rumah

  • satu kelas 15 anak

  • guru 1 & 1 pendamping

  • Aktifitas anak selalu didampingi

  • Ekstra kulikuler (Dancing & marching band)

  • Masuk jam 08.00

  • Makan siang (menunya lebih banyak sayur) bersama dari sekolah
    — Akademis serius banget 

— Uang pangkal mesti jual motor dulu πŸ˜€

— iuran bulanan mesti motong jatah rokok bapaknya

— 

Sekolah S:
+ uang pangkal lebih murah (1/2 dari sekolah A)

  • iuran 1/2 dari sekolah A

  • anak belajar kewirausahaan

  • deket tempat les ballet oddy

  • Outing ke Biara/wihara

  • Fasilitas cukup

  • Kegiatan anak lebih banyak bermain
    — jarak lebih jauh dari rumah

— Satu kelas 30 anak (guru 1 & 1 pendamping) 

— Anak2 bebas main (kalau pulang sekolah, diluar pengawasan guru)

— Ngga ada ekstra kulikuler

— Masuk jam 7 (emaknya susah bangun pagi).

— Oddy disarankan masuk TK A dulu.
Dan setelah pertimbangan dan perhitungan yang panjang sama bapaknya. Kami pun memutuskan buat daftar di sekolah A aja. Lalu, selesaikah perjalanan memilih sekolah?

Oh tentu tidak.

Karena usia oddy sudah cukup untuk masuk TK B, tapi persyaratan dari sekolah A siswa dari luar (tidak sekolah TK A disana) harus ada proses observasi dulu untuk langsung masuk ke TK B, diliat dulu apakah anaknya nanti mampu ngikutin atau ngga. 

Pada saat observasi, oddy masuk ke ruangan bermain ditemani kepala sekolah & petugas konseling. Anaknya cuma diajak ngobrol sih, trus disuruh mewarnai, menulis, dll.  Sementara emak-bapaknya tunggu diluar ruangan. 

Sekitar 30menit kemudian emak-bapaknya diminta masuk ke ruangan untuk wawancara.  Sebetulnya saya agak ngga sreg dengan cara mengajar sekolah yang (menurut saya) kaku & kolot. Gimana sih macam sekolah-sekolah katolik jaman dulu. Anak TK B harus sudah bisa menulis dengan  BENAR. Sementara selama ini oddy ngga pernah saya ajarin menulis, cuma main-main aja. Kalaupun dia bisa menulis, ya cuma meniru aja. 

Contoh: Huruf A ya bentuknya demikian, gimana pun cara menulisnya yang penting hasil akhirnya dibaca huruf A.

dan menurut sekolah itu tetap kurang tepat. Harus sesuai ketentuannya, menulis huruf A dimulai dari menarik garis dari atas lalu garis kedua, terakhir garis tengah zzzz….

Kesimpulannya, Oddy bisa saja masuk Tk B tapi dalam waktu 3bulan (sebelum masuk sekolah) oddy harus sudah bisa menulis dengan lebih baik.

Oleh karena itu, saat saya konsultasi dengan Pak Toge, menurut beliau “Sekolah ini ngga oke”.

Makin galau ngga tuh….

Solusi dari Pak Toge, karena sekolah ini “butuhnya” ortu, jadi ortu harus bisa nego dengan anak atau dengan sekolah.

Nego dengan anak, supaya anak mau diajak latihan menulis kalau tetap mau sekolah disana.

atau

Nego dengan sekolah, minta supaya sekolah kasih ekstra latihan buat oddy supaya bisa nyamain teman-temannya.
atau

Abaikan, alias Cuek aja, biar sekolah terima oddy apa adanya dan oddy ga perlu latihan, dengan resiko nanti oddy tinggal kelas.
Akhirnya..

Saya pun nego dengan Oddy, dan oddy setuju buat latihan nulis dirumah. Karena oddy maunya sekolah A.

Saya juga nego dengan sekolah, dan sekolah pun siap bantu.

Sayapun sudah siap dengan resiko kalau misalnya nanti oddy harus tinggal kelas karena belum siap masuk SD. Bukan masalah sih buat saya & bapake. 
Yah, Semoga sekolah A ini bisa jadi fasilitas belajar yang baik buat oddy (dan emak-bapaknya). Rela deh emaknya ngurangin jatah jajan atau bikin kue demi bayar SPP anaknya. Hahahaha

10

One Response

  1. Arman
    May 24, 2017

Leave a Reply

%d bloggers like this: