Perdana Ke dokter Gizi

 

Apasih yang ada dibenak kalian tiap denger kata “Diet” ?
Overweight.. Ngga makan nasi.. menyiksa.. (ini yang ada dipikiran saya)
Awalnya saya ngga terlalu concern sama Diet, karena buat saya Diet itu ngga enak.. Pernah saya coba beberapa macam jenis diet, tapi hasilnya ngga bertahan lebih dari 1 bulan.. dan setelah itu berat badan saya malah melonjak lebih banyak dari sebelumnya..
Kenapa Ngga Olahraga aja sih?
Sebetulnya saya senang olahraga, dulu sebelum punya anak saya rajin ikutan senam, yoga, atau kelas-kelas di gym.. Tapi sejak punya anak, Males..! Padahal ternyata olahraga itu wajib-pake-banget ada di selipan aktifitas kita, minimal 30 menit aja udah cukup. Cuma ya gitu deh, nonton drama korea sambil ngemil dan leyeh-leyeh lebih menggoda daripada olahraga.
Dan Gaya hidup “ngaco” saya ini udah berlangsung hampir 5 Tahun, dari jaman berat badan yang ngga bisa naik meskipun saya makan kayak kuli, sekarang malah kebalikannya, minum air putih aja bisa jadi lemak. Puncaknya beberapa bulan lalu sih, saya sering banget sakit bolak-balik ke RS, dan masalahnya ga jauh-jauh dari seputar pencernaan. Asam lambung naik, Maagh sih udah pasti, Dada sering sakit, kepala sering pusing, sampe yang terakhir masuk Rumah sakit gara-gara Sesak nafas, dan ternyata penyebabnya ya dari pencernaan.

Akhirnya saya coba konsultasi ke dokter Gizi, atas rekomendasi sepupu saya, dr Kunkun Wiramiharja. Sebelum masuk ke ruang konsultasi, saya ditimbang dulu berat badan & diukur tinggi badan. Hasilnya ya udah pastilah overweight ya, jauh banget dari batas normal BMI (Body Mass Index) saya. Begitu masuk ke ruangan, dokter bilang, kelebihan lemak dtubuh saya 27%, setara dengan 10kaleng blueband (Pantesan berat amat buat gerak.. haha). Dan usia tubuh saya jauuh lebih tua dari usia saya sendiri. #sigh
dr. Kunkun menekankan, beliau ngga akan fokus pada penurunan berat badan, concern beliau adalah memperbaiki pola makan & pola hidup saya. dr. Kunukn jug amenjelaskan akibat-akibat yang akan saya alami kalau saya tidak berubah. Semakin berlebih berat badan saya, fungsi organ tubuh saya juga akan ikut terganggu, akibatnya bagi tubuh saya:

  • Cepat Lelah
  • Sering Pusing
  • Hormon terganggu (pengaruh juga terhadap siklus haid, jerawat, Gairah sex terganggu, rambut rontok dll)
  • dst , saya lupa catet :))

Dan saya udah ngalamin hampir semuanya. #tutupmuka

Program dari dr. Kunkun sendiri sih maksimal 3 bulan, ngga boleh lebih dari itu tapi bisa lebih cepat dari itu, tergantung kondisi metabolisme tubuh masing-masing pasien. Awalnya Perkiraan dokter dalam sebulan program saya bakal selesai, dan ternyata tidak sodarah-sodarah, Perjuangan masih berlanjut.

Trus, gimana caranya?
Saya hanya diminta disiplin makan, supaya kerja lambung dkk bener lagi, dan metabolisme tubuh berangsur-angsur kembali normal. Saya diberi buku catatan, didalamnya terdapat bagan Jadwal dan komposisi makan sehari-hari.
Jadwal makan saya sekarang:

Jam Makan Keterangan
06.00 – 07.00 Susu
Nasi (50gr)
Sayuran (50gr)
Protein Nabati (50gr)
Proten Hewani 50gr)
Susu (saya skip karena ngga suka susu)
Nasi = Dua sendok makan
Sayuran = 2-3sendok makan (tumis) atau boleh setengah mangkok jika direbus.
Tempe/Tahu = 1 potong
Ayam goreng = 1 potong paha bawah
09.00 – 10.00 Buah-Buahan (150gr) Harus buah buahan yang berair banyak.
Contoh: Pepaya, Semangka, melon, dll
Porsi setengah mangkok
12.00 – 13.00 Menu Idem (Tanpa susu)  
15.00 – 16.00 Buah-Buahan (150gr)  
18.00 – 18.30 Menu Idem (Tanpa susu) Batas Makan malam adalah 3 Jam Sebelum Tidur, Jadi karena saya tidur jam 10, maka batas jam makan  malam saya adalah jam 7.

 

Yang Wajib saya lakukan:

  • Olahraga ringan minimal 30menit/hari (contoh: Jalan kaki, yoga, senam, dll)
  • Minum Air putih 2liter/hari

Yang TIDAK boleh saya konsumsi:

  • Gula tambahan (kecuali pada masakan)
  • Tepung (Pasta, Roti, cake, Bakso, Gorengan abang-abang, martabak, dan tiba-tiba ngiler)
  • Makanan Pedas & asam (ini khusus karena saya ada maagh)

Ohya, Selama program ini saya dibantu obat untuk membantu mengurangi nafsu makan. Dan dosisnya ringan banget (kata dokternya), jadi aman buat busui kayak saya. Saya juga dikasih obat (atau suplemen ya?) yang diminum sebelum olahraga buat ngebantu membakar lemak.

 

Gimana Progresnya?
4 Hari pertama emang agak berat, apalagi tiap mamang bakso lewat.. :))
Tapi perubahannya terasa banget, Maagh saya ngga kambuh lagi, Sakit kepala juga hilang, dan yang paling penting (menurut dokter ini yang utama) hubungan dengan suami juga membaik. Hahaha!
Jumlah kilogram yang turun tiap minggu ngga banyak, normalnya cuma 1 – 1,5 Kg perminggu.

Tapi tergantung kondisi metabolisme dan kondisi tubuh juga. Diminggu ketiga saya hanya turun 700gram, karena saat itu sedang menjelang haid (kata dokter bahkan biasanya malah naik 1Kg, karena saat menjelang sampai dengan selesai haid, tubuh kita mengikat cairan).
Sekarang saya sudah masuk minggu ke 7, Sejak minggu ke 5 jumlah kilogram yang turun dikit banget, cuma 300gr, bahkan minggu ke 6 cuma turun 100gram. Dan Menurut dokter, saya sedang dalam kondisi set point , Beliau tanya apa pernah saya berada di angka ini dalam waktu lama, dan memang iya sih.. Jadi setelah melahirkan oddy saya memang sempat stuck di angka yang sama dan cukup lama (sekitar 2 tahun), jadi badan kita menetapkan kondisi (angka) tersebut sebagai set point. dan kata dokter memang perlu waktu buat “nembus” nya, ngga gampang.. tapi pasti bisa. Kesel sih rasanya, sempet kepikiran mau berhenti dan cari dokter lain, Tapi pas saya ngobrol sama mbak-mbak yang ke dr. Kunkun juga, dia juga ngalamin hal yang sama (tapi dia lupa di minggu ke berapa).

 

Jadi saya pikir ngga ada salahnya saya terusin, toh emang perubahannya saya rasain sendiri, badan lebih enak, penyakit-penyakit langganan juga ngga pernah dateng lagi, mood saya juga jadinya lebih baik. Dan menurut dokter, emang saya ngga seharusnya berpatok pada angka timbangan sih.

 

Jadi, perjalanan masih panjang, semangat sist!

Siapa tau ada yang lagi cari dr Gizi di Bandung juga,
dr. H. Kunkun Wiramiharja
Dokter Spesialis Gizi Klinik
Jl. Merdeka No. 44 Bandung (Apotik Santi lt. 3)
Telp. 022 4206825

 

Biaya Konsultasi:

Minggu Pertama Rp. 200.000

Minggu kedua dan seanjutnya Rp. 150.000

 

*Biaya diatas belum termasuk obat racikan dari dokter (obatnya ngga mahal-mahal amat kok sekitar Rp. 100.000 – 150.000)

57

14 Responses

  1. dian_ryan
    November 8, 2016
    • Mumut
      November 8, 2016
  2. tuaffi
    November 8, 2016
    • Mumut
      November 8, 2016
  3. Okti D.
    November 9, 2016
    • Mumut
      November 9, 2016
  4. Desi
    November 9, 2016
    • Mumut
      November 9, 2016
  5. Zata
    November 9, 2016
    • Mumut
      November 10, 2016
  6. Ira Kahar
    December 27, 2016
    • Mumut
      December 28, 2016

Leave a Reply

%d bloggers like this: