Part 2: Kwekkwek Goes to Cirebon

Hari Kedua…

Pagi-pagi bangun jam 7an, eh.. Siang ya itu? Hahaha.. Kami sekeluarga emang bukan morning person sih, jadi jam segitu udah termasuk pagi buat kami.. 😀

Langsung buka grup wa, ternyata Etty udah jalan-jalan, Yeyepun udah keluar Hotel menuju Pasar Pagi cari ikan cucut. Bapake & anak-anak masih pada tidur, jadi saya cuma gogoleran aja dikasur. 

Setelah anak-anak bangun, langsung deh saya mandiin. Sekalian siap-siap turun buat sarapan. Ngga lama kemudian bapake bangun & siap-siap juga.

Begitu sampai di tempat sarapan, udah ada Pungky, Mba Yani, & Etty beserta mamahnya yang sedang asik sarapan sambil ngobrol-ngobrol. Kami gabung duduk di tempat makan yang berada diluar hotel & dikelilingi taman terbuka yang asri. Sayapun titip Dio ke ibuk-ibuk keceh sementara saya masuk ke dalam resto buat ambil sarapan. Langsung lah mata saya berkeliling lihat menu sarapan pagi itu.  Lengkap loh menunya, ada bubur, omlet, nasi goreng, sampai roti. Untuk makanan tradisional ada nasi jamblang, tahu gejrot, empal gentong, dan JAMU (saya sampai minum jamu 2 gelas) 😀

Pagi itu yang jelas saya cari yaitu empal gentong yang kata Mas Dani enak rasanya. 



Menurut saya lumayan enak sih.. 🙂

Untungnya cuaca pagi itu cerah, hanya saja anginnya emang lebay banget. Mamahnya Etty yang lihat Dio tiduran di stroller ikutan khawatir Dio “masuk angin” dan dengan senang hati gendong Dio masuk kedalam resto sampe anaknya merem. 😀

(Makasih ya bu Itje… :*)

Setelah selesai sarapan, Etty, Pungky, & Mbak Yani memutuskan untuk jalan-jalan ke Pasar Pagi. Sedangkan saya, dan yang lain tetap standby di Hotel. 

Oddy & Bapaknya kemana? Setelah sarapan, Oddy asik main di Kid Corner yang disediakan Hotel. Lumayan bikin dia anteng, & ngga rewel.





Itu sepatunya ternyata ngga dicopot tepokjidat

Ngga lama kemudian Yeye dan rombongan turun juga. Jadilah formasi trio macam ini lengkap dan makin heboh kesana-kemari.





Love their happy faces. 🙂





minta foto sambil tiduran di taman… kemudian diplototin emak2nya









Ala-ala candied (dan anak-anaknya udah bete kebanyakanliat emaknya)



Saat itu saya & suami sempat titip anak-anak sebentar, niatnya pengen melipir ke Pasar Pagi yang ngga jauh dari Hotel. Tapi ternyata begitu sampai di Gerbang pasar malah urung, dengan alasan “ah, pasar mah gitu-gitu aja..” 😀

Akhirnya cuma beli sendal jepit dan gorengan, trus langsung balik ke Hotel.

Setelah puas, kamipun kembali ke kamar masing-masing. Karena keasikan ngobrol Saya sampai lupa kalau barang-barang dikamar belum saya beresin. 😀

Setelah selesai beres-beres, langsung cek wa. Dan ternyata yang lain sudah siap. Buru-burulah saya turun ke lobby. Sementara bapake masukin barang ke mobil, saya ngobrol sebentar bareng Desi, yang mesti cuss duluan karena ada keperluan. 

Mas dani dan keluarga sedang kelilingan naik angkot, sedangkan Etty dan rombongan ternyata udah jalan duluan.

Berarti tinggal 4 rombongan keluarga di Hotel (saya, yeye, pungky, & mbak yani). Setelah masing-masing dari kami checkout, Nyempetin photo-photo dulu dong sebelum pulang.





Manis manja group 😀



Happy Family… ❤️

Setelah puas photo-photo, sempet bingung sih mau lanjut kemana. Diskusi sebentar akhirnya kami memutuskan untuk makan siang Empal gentong. Awalnya kami memilih empal gentong di depan grage mall karena Mas dani juga kebetulan sedang makan siang di Nasi Jamblang Mang doel. Tapi lalu saya ingat, lebaran lalu saya punya pengalaman kurang enak di warung empal gentong yang letaknya disebelah Mang doel itu. Akhirnya kami putar balik ke arah stasiun dan makan siang di Empal gentong Putra Mang Dharma. Entah lah ada berapa nama RM Empal dengan embel-embel Mang Dharma. Ada Empal gentong Mang Dharma, Bu Dharma (krucuk), Putra Mang Dharma, dan teman mang Dharma. yg terakhir saya ngarang





Ini baru empal gentong asli. Kuahnya kental, dan emang rasa empal gentong yang saya ingat sejak kecil yang begini. Satenya juga enak, empuk! awas aja kalo ada yg bahas-bahas timbangan

😀

Perjalanan ke Cirebon ini sebetulnya seperti mengobati kerinduan saya akan masa kecil. Saat TK , SD saya tinggal & dibesarkan disini. Bahkan sebelum saya kuliah di Bandung, saya sempat bekerja di Cirebon selama 7bulan. Papah saya memang sejak kecil tinggal disini, jadi keluarga besar pun sebetulnya banyak di Cirebon. Hanya karena keterbatasan waktu, sayapun ngga sempat mampir. Karena waktunya ngga akan cukup kalo mesti sowan satu-satu kaan…. Insya Allah lebaran bisa silaturahmi ke Cirebon lagi. 😀

Balik ke acara liburan, setelah selesai makan (dan bungkus buat kakek-neneknya anak2), kami beriringan menuju Masjid Agung Cirebon. Rencana kami, setelah selesai sholat kami berpisah. Pungky & Mbak Yani langsung menuju Jakarta lewat Pantura, sedangkan saya & Yeye mengambil jalur Sumedang. Tapi ternyata Yeye ngga kebagian tempat Parkir, jadilah kami berubah rencana. Cari oleh-oleh dulu, setelah itu langsung jalan ke arah sumedang & cari mesjid yang ada aja. 

Akhirnya pamit sama pungky & mbak yani lewat telpon. Lalu kami keluar area parkir menuju tempat oleh-oleh di depan PGC.

Setelah bungkus beberapa oleh-oleh khas Cirebon (Terasi, ikan asin, gapit kacang asin & manis, tape ketan hijau, kerupuk rambak, kerupuk melarat & manisan mangga) kamipun langsung berangkat menuju Sumedang. 

Perjalanan ke sumedang alhamdulilah lancar, meskipun mesti pegangan kenceng gara-gara bapake berkali-kali nyalip truk besar. 

Sesampainya di Sumedang, mampir beli Tahu sebentar. Awalnya kami berhenti di Tahu Bungkeng, karena yang terkenal sejak dulu di Sumedang ya Tahu bungkeng itu. Tapi ternyata Tahunya habis. 🙁

Akhirnya saya rekomendasikan gaya bener Tahu Mirasa yang terletak di seberang Tahun bungkeng. Sama-sama enak sih menurut saya, bedanya Tahu Bungkeng itu garing banget & isinya nyaris kopong. Sedangkan Tahu Mirasa lebih padat.

Setelah bungkus Tahu, kami pun lanjut  jalan ke arah perempatan Polsek (atau Polres yak?) Sumedang dan berpisah. Yeye lanjut ke arah Bandung, sedangkan saya belok kanan kearah rumah kakek-neneknya anak-anak.

Liburan yang sangat berkesan buat saya, meskipun rempong & melenceng dari itin, yang penting kebersamaannya yah. 

Seru deh liburan bareng gini… Yuk ah diatur lagi liburan selanjutnya…. 🙂

Ohiya.. Makasih ya Pak Suami udah setia jadi juru photo merangkap supir selama liburan kemarin. :*

7

12 Responses

  1. MS
    March 18, 2015
    • indahmumut
      March 19, 2015
  2. desweet26
    March 19, 2015
    • indahmumut
      March 19, 2015
  3. zpmary
    March 19, 2015
    • indahmumut
      March 19, 2015
  4. febridwicahya
    March 19, 2015
  5. Allisa Yustica Krones
    March 19, 2015
    • indahmumut
      March 19, 2015
  6. Pungky KD
    March 24, 2015

Leave a Reply

%d bloggers like this: