My Skincare Story

Dari jaman SMP Mamah saya sudah “mengenalkan” saya dengan produk perawatan kulit. Yaaah.. Jangan bayangin produk perawatan yang branded dan mahal kayak jaman sekarang yaa.. Perawatannya cuma sabun pencuci muka (waktu itu pakai Clean and Clear), dan bedak dingin saripohatji (semacam masker wajah).

2015/01/img_1675.jpg
(Foto nyomot dari forum kompas)
Mamah saya emang seneng bener “ngoprek” muka anaknya. Untungnya cuma pakai yang tradisional aja, macam masker mentimun, masker kuning telur, diolesin madu, diolesin asem kawak (ga tau namanya apa πŸ˜€ ), dan yang paling ekstrim saya disuruh nelen empedu ikan mentah, katanya biar ngga jerawatan yaks! dan saya nurut aja waktu itu. :))))

Setelah mulai kerja di Bandung, barulah saya kenalan dengan rutinitas facial. Yah namapun baru “pegang” uang sendiri ya, segala macem dicoba. Seminggu sekali pasti setor muka di salon. Sebelum tidurpun ritualnya panjang bener, mulai dari massage, cuci muka, masker, sampai krim malam.

Setelah pindah ke Jakarta, berubah drastis. Yang tadinya facial minimal sebulan sekali berubah jadi setahun sekali. Kenapa? Mahal. :)))
Beda banget kan harga salon di Jakarta sama di Bandung. πŸ˜€
Dan sejak itu saya lebih memilih “ngurus muka” dirumah aja.

Karena kulit wajah saya sensitif (banget!), maka saya ngga berani sering coba-coba produk baru. Kalo udah nemu yang cocok yaudah itu aja.

Yang Pertama, Facial Wash & facial cleaner.

  1. Clean & Clear facial Wash
    Pertama kali pakai ini waktu kelas 1 SMP, botolnya masih ngga berubah sampai sekarang.
    Sekarang bapake yang pakai facial wash ini karena cocok dan ngga bikin kering.

  2. Pond’s White & Beauty Facial foam
    Pakai ini waktu SMA karena ikut-ikut temen. Sampai kuliah masih pakai ini. Tapi sejak variannya berubah & jadi macem-macem, saya ngga cocok lagi pakai pond’s. Entah cuma sugesti atau emang “isi”nya juga berubah.

  3. The body shop seaweed skincare collection.
    Begitu pindah ke Jakarta mulai deh coba-coba. Iseng beli TBS ini yang ukuran kecil-kecil dan ternyata ngga cocok. Kulitnya langsung bruntusan parah.

    2015/01/img_1674.jpg
    Gambar dari thebodyshop

  4. Nivea Visage
    Saya cinta Nivea! Waktu SD sering colek-colek Nivea cream punya tante saya. Wanginya cinta banget deh. Untuk cleansernya saya pakai Nivea cleansing Milk & toner, dan tahun 2013 lalu pakai juga Nivea cleansing foam yang refreshingnya.

    2015/01/img_1678.jpg

  5. Himalaya Facial scrub
    Ini sih baru coba tahun lalu, dan keliatan banget bedanya. Komedo di hidung berkurang & lebih halus rasanya. Harganya juga murah & biasanya saya beli di Apotik Kimia Farma.

    2015/01/img_1680.jpg

Selanjutnya, Moizturizer:
1. Pond’s white beauty
Ini pelembab yang saya pakai sejak SMP sampai SMA, karena ada ukuran kecilnya dan harganya cuma 5ribuan kalo ngga salah. πŸ˜€
Tapi sejak berubah tampilannya, saya stop pakai produk pond’s.

  1. Hazeline Snow
    Pakai ini sesekali, gantian sama pond’s. Nyolek punya mamah sih biasanya. πŸ˜€

    2015/01/img_1681.jpg
    Gambar pinjem dari sini.

  2. Nivea Cream
    Ini juga favorit saya, bisa dipakai buat tangan juga. Ngga lengket & cocok sama kulit sensitif saya.

    2015/01/img_1679.png
    Gambar nyomot di google.

  3. Ristra Sunblock
    Ini saya pakai waktu tahun 2007-2008, trus tiba-tiba ganti kemasan dan lagi-lagi “isi”nya berubah. Padahal cocok banget pakai ini.

    2015/01/img_1682.jpg
    Foto dari vemale.com

Nah, sejak melahirkan anak kedua. Kulit saya tiba-tiba makin parah. Kering sampai perih-perih & darkspot muncul berjamaah.
Saat liburan ke bandung akhir tahun lalu, diracunin SKII sama sepupu dan nyoba deh. Hasilnya jujur belum keliatan ya, ya mungkin karena baru pakai sebulanan kali ya. Kulit sih emang lebih cerah, tapi begitu basuh muka ya balik kering lagi. Masih saya lanjut sih sampai sekarang, dan untungnya kemarin nyoba paket yang paling kecil murah.

Ada satu produk yang bikin saya penasaran sampai sekarang, yaitu BIO OIL. Tapi setiap mau beli kok maju-mundur terus. Jadi belum kesampaian sampai sekarang.

Kalau make-up, sampai sekarang ngga ada yang bertahan saya pakai lama. Karena ngga banyak macemnya juga sih. Biasanya cuma pakai foundation, eye shadow, lip gloss, dan yang wajib ga boleh ketinggalan adalah Eyeliner. πŸ˜€

Ngga banyak & mursida kan yah skincarenya. Yaabis belum sampai ditahap bisa “jajan” banyak buat skincare siih.. Masih kalah sama hasrat beli kebutuhan bocil. πŸ˜€

23

16 Responses

  1. Arman
    January 26, 2015
    • indahmumut
      January 26, 2015
  2. tikamustofa
    January 26, 2015
    • indahmumut
      January 26, 2015
      • tikamustofa
        January 26, 2015
  3. Allisa Yustica Krones
    January 26, 2015
    • indahmumut
      January 26, 2015
  4. miguel's momma
    January 26, 2015
    • indahmumut
      January 26, 2015
  5. bemzkyyeye
    January 26, 2015
  6. -n-
    January 27, 2015
    • dani
      January 28, 2015
      • indahmumut
        January 28, 2015
      • -n-
        January 28, 2015
    • indahmumut
      January 28, 2015
      • -n-
        January 28, 2015
  7. Pingback: My New Babies | indahmumut April 14, 2015

Leave a Reply

%d bloggers like this: