LDR

Peringatan: Tulisan kali ini berbau curhat & galau akibat seminggu ngga ketemu suami. Hahaha

Saya selalu salut sama pasangan yang sanggup LDR, bahkan sampai bertahun-tahun ngga ketemu sama suaminya yang kerja di luar Kota atau luar negeri. Cuma bisa ketemu beberapa kali dalam sebulan, atau bahkan setahun sekali.
Contohnya tante saya, sudah hampir 4 Tahun ngga pernah ketemu suaminya yang kerja di Aussie. Cuma komunikasi lewat telpon, skype, atau ym. Suaminya ngga pernah pulang ataupun sebaliknya tanteku juga ngga pernah jenguk kesana, saya pernah tanya dan jawabanya “Sayang teh, tiketnya mahal, mending buat buat sekolah tasya (anaknya)”.
Untuk orang penakut dan ngga pernah mau ditinggal lama-lama kayak saya, salut banget sama ibu-ibu yang sabar & sanggup ngejalanin LDR.
Kalo saya mah boro-boro LDR, jaman dulu ditinggal tugas luar kota aja heboh banget rasanya. Baru 1 hari aja udah kangen, dan bolak-balik telpon suami. Padahal kalo udah ngumpul pun ya gitu -gitu aja sih, sibuk sama kerjaan/kegiatan masing-masing. Cuma rasanya kalo ngga keliatan tuh ngga lengkap. Kalo kata mas anang ” Separuh jiwaku hilang”. Hahahaha lebay
Dan saya pikir setelah punya anak bakal “sembuh”, eh ternyata masih aja begitu. Apalagi pasca melahirkan, hormon merajalela ditambah babyblues, ditinggal ke Indramayu seminggu aja nangis-nangis dong. *tepokjidat”
Kayak sekarang ini, baru ditinggal seminggu udah uring-uringan, sedih, dan tidur pake baju suami.
Ih manja banget yak!
Ah.. Biariiiiin…. 😛

Mudah-mudah kalo Oddy udah agak gedean “penyakit” emaknya sembuh deh. Malu sama anak dong ah. :)))

2

6 Responses

  1. mrscat
    January 5, 2013
    • indahmumut
      January 5, 2013
  2. seerika
    January 5, 2013
    • indahmumut
      January 5, 2013
  3. ndutyke
    January 5, 2013
    • indahmumut
      January 5, 2013

Leave a Reply

%d bloggers like this: