Ke Dokter Gizi (Setelah 3 bulan)

Oktober – December 2016

Melanjutkan cerita saya soal pengalaman ke dokter gizi disini, dalam rangka usaha menuju sehat 2017. Setelah 3 bulan, ini hasilnya..

27 Desember 2016


tolong abaikan kaki megar dan kutek berantakannya ?

Sebetulnya 3 bulannya itu pas di awal desember lalu, berat nimbang waktu itu 53,4 Kg. Tapi Dokter saat itu bilang 

“Tanggung banget ya ndah, lanjut lagi deh ya..dikit lagi” 

(karena menurut timbangan, BB ideal saya 52Kg). 

Setelah itu saya udah ngga dikasih obat penahan nafsu makan sama dokternya, karena hanya boleh di konsumsi selama 3 bulan. Selanjutnya saya hanya dikasih Vitamin D & obat penyerap lemak. 

Entah karena emang lagi haid dan bawaan hormon, Atau memang karena udah ngga dikasih penahan nafsu makan, rasanya saya kelaperan terus, dan itu nyiksa banget. Karena perut minta makan, tapi kepala dan hati ngga ngebolehin. Akhirnya beberapa kali saya cheating (makan biskuit kelapa beberapa keping/minum teh manis anget/yoghurt/atau brownies ?). Dua minggu kemudian saat kontrol ke dokter, untungnya masih turun 1,3 Kg. Jadi BB saat itu 52,1 Kg. Dokter bilang saya masih harus 1x kontrol lagi, dalam dua minggu kedepan untuk cek pola BBnya setelah lepas obat. 

Sekarang ditimbangan rumah sih BB saya 50Kg, dan saya masih lanjut konsumsi vitamin D sama vitamin apalagi deh itu namanya, lupa. Tapi kabar buruknya… Pola makan beberapa hari ini kacau karena sering keluar rumah, olah raga masih tetep sih diusahakan 30menit sehari.. hanya saat weekend, olahraganya diganti jadi jalan kaki di mol. Mudah-mudahan ngga keterusan deh ini. tutupmuka

Berharap saya tetep bisa jaga pola makan & olahraga supaya ngga balik ke jaman jahiliyah lagi. Apalagi sekarang Dio udah ngga nyusu, jadi udah ngga ada alesan buat makan banyak lagi kan ya… :))

Kalo ditanya udah Puas atau belum? jawabannya udah pasti belum lah yah. Pengennya mah balik ke angka 43-45 kayak jaman blom punya anak. Tapi kalo diturutin ya ngga kelar-kelar ntar, bisa melotot itu bapaknya anak-anak, uang sayur dipake ke dokter melulu. 😀

Yang penting sekarang penyakit maagh & asam lambung ngga kambuh lagi (kecuali saya makan makanan pedes banget), dan pola makan saya ngga ngaco kayak dulu. Jadi resolusi 2017 adalah #menujubodyawkarin2017 (lah, kering atuh ndah? 😀 )
Tambahan: Buat temen-temen yg berencana ke dokter Gizi juga, bisa kok cari dokter gizi manapun. Ngga harus jauh-jauh ke dokter kunkun di Bandung. Karena menurut dokter kunkun sih, ke dokter gizi manapun sama aja. Kalaupun beda, paling hanya metodenya aja.. 

32

9 Responses

  1. Yeye
    December 27, 2016
    • Mumut
      December 28, 2016
  2. Fadlia Najib
    December 28, 2016
    • Mumut
      December 28, 2016
  3. Tantipuspitaar
    December 29, 2016
    • Mumut
      January 11, 2017
  4. Rico
    June 20, 2017
    • Mumut
      June 20, 2017

Leave a Reply

%d bloggers like this: