Cerita Melahirkan Dio

Akhirnya, setelah 38minggu bawa “buntelan” kemana-mana lahirlah bayi laki-laki mungil dengan berat 3.176 gr dan panjang 49cm.
Dengan proses persalinan yang cepat dan diluar perkiraan, dan alhamdulilah berjalan lancar.

Hari perkiraan lahir menurut dokter sebetulnya jatuh ditanggal 13 November 2014, tapi dokter memang sempat bilang “kayaknya bakal lebih cepet nih lahirnya..” Karena sejak kandungan usia 32 minggu saya sudah sering banget ngerasain kontraksi palsu. Malah sempat diresepin duvadilan sama dokter di minggu 32 karena kontraksinya terus-terusan dan kencang.

Terakhir kali kontrol ke dokter diminggu ke 37, dokter bilang “udah siap nih.. Gue tinggal nunggu lo mules aja ya..” Pulang dari RS sayapun langsung siapin tas yang harus dibawa, dan cek apalagi yang belum siap. Tinggal yang printilan aja sih sebetulnya, macam jahit sprei box bayi, creambath, waxing, senam hamil & kelas laktasi, dll. Saya masih santai aja, karena saya pikir masih sempat lah ya sampai tanggal 13.

Hari Jumat, 31 Oktober. Saya & Oddy nemenin Bapake ke Lotte Shopping Avenue buat janjian sama temen sambil jalan-jalan. Selama di LoVe beberapa kali saya memang ngeluh sakit saat jalan dan minta istirahat sebentar. Tapi tetep ngga mengurangi semangat jalan jajan sih. Karena hari itu pas banget lagi ada acara baby fair, lumayan dapet beberapa baju buat adek & oddy. šŸ˜€

IMG_8987.JPG

IMG_8988.JPG

IMG_8983.JPG

Malam itu sampe di rumah jam 11, langsung bersih-bersih, trus selonjoran karena kaki pegel dan perut rasanya kenceng banget. Sampe akhirnya ketiduran, dan kira-kira jam 3 saya kebangun karena mimpi sakit perut. Lah ternyata bukan mimpi, tapi emang beneran melilit perutnya. Awalnya saya pikir cuma kontraksi palsu, tapi kok mulesnya teratur ya. Saya mulai liat jam di Hp dan mulai hitung lamanya. Awalnya 10 menit, lalu kira-kira jam 5 udah makin sering, mulesnya jadi tiap 7menit. Jam setengah 6 saya telpon dokter dan saya diminta datang ke RS kalau kontraksinya udah tiap 3menit atau pecah ketuban.
Setelah itu saya telpon adik saya yang tinggal di Bekasi dan minta tolong jagain oddy selama di Rumah Sakit nanti. Lanjut telpon mama & papa buat ngabarin sekaligus minta doa.
Sambil nahan mules, saya siapin tas yang mau dibawa. Mandi air hangat & siap-siap. Trus minta tolong Papanya beliin bubur buat sarapan, lanjut minta tolong mbak dirumah buat parutin Jahe & dibalur ke pinggang.

Sambil nunggu sarapan datang saya chatting sama Yeye dan ngabarin temen-temen di grup wa. Kira-kira jam 7, adik saya datang dan langsung siapin Oddy. Ngga lama kemudian, mulesnya makin berasa dan lebih sering. Udah serba salah, tidur makin berasa mules, nungging apalagi. Jadi saya jalan bolak-balik dari kamar ke dapur sambil tarik-buang nafas dan ngepal2in tangan. Si mbak liatnya sampe komen “aduh bu, saya merinding liatnya..” Yaah.. Apalagi saya yang ngerasain mulesnya mbaa.. šŸ˜€

Jam 8 saya udah ngga sanggup ngitung berapa lama frekuensi mulesnya. Saya cuma ngerasa mulesnya udah “beda” dan lebih nikmattt. Akhirnya ngajak Bapake oddy berangkat ke RS saat itu juga. Untung hari Sabtu jadi perjalanan ke RS pun ngga macet. Di mobil tiba-tiba kontraksi hebat dan berasa mau ngeden, dalam hati saya panik tapi daripada bapaknya oddy ikutan panik, saya pun berusaha pura-pura tenang tarik-buang nafas cepat dan elus-elus perut sambil bilang “Nanti ya dek, ini masih dijalan.. tunggu sampe di Rumah sakit ya…”
Jam 9 kurang saya sampai di RS, langsung didorong ke Tempat pendaftaran Ruang bersalin karena kita emang belum sempet daftar. Tapi kontraksinya datang lagi dan makin kuat, setengah teriak saya bilang ke suster “susteer.. Saya mau ngedeen…” šŸ˜€
Susterpun (namanya Suster Gadis, makasih banyak ya suster..) buru-buru bawa saya ke kamar bersalin dan tanya
Suster : “Ibu mulesnya dari jam berapa…?”
Saya: “Dari jam 3 suster…”
Sampai di kamar, kontraksi datang lagi dan sambil duduk di dingklik (apasih ya namanya, titian buat naik ke kasur? Hahaha) saya bener-bener ngga tahan.
Saya: “Suster saya mau ngeden…”
Suster: “Jangan disitu bu, ayo naik ke tempat tidur…” Susterpun buru-buru memapah saya naik, dan cek ke bawah.
“Oh.. udah keliatan.. Sebentar ya bu..” Dan buru-buru keluar ruangan.

(Hah? Keliatan? Maksudnya bayinya udah keliatan?)
Tiba-tiba muncul Bapake Oddy dan tanya “Kamu mau lahiran dikamar mana Ma?vip atau kelas 1?”
Setengah teriak, sambil kesel saya jawab “terseraah dimana ajaaaa…”
Lagian, orang lagi kontraksi ditanyain yg begitu.. -_-”

Ngga lama kemudian datang dua suster yang sudah agak sepuh, (Suster Mey & suster yang satunya saya lupa namanya). Cek bawah, bilang kalau bayinya sudah keliatan dan dokternya belum datang. (Againnnn..?)
Suamipun telpon dokter, trus ngasihin telponnya ke suster.
Suster: “Pak, dokternya masih di jalan.. Dan dokter minta tolong saya tanganin dulu.. Gpp..?”

Kejadian & percakapan diatas keliatannya panjang ya, tapi sebetulnya ngga lebih dari 10menit. Karena beberapa detik selanjutnya kontraksi datang lagi, dorongan pertama ketuban pecah, dorongan selanjutnya si bayi udah keluar.

Ngga pake lama, alhamdulilah bayi laki-laki kami lahir dengan selamat dan sehat (amiiiin).
Kami beri nama Audrio dengan panggilan DIO, (iyess.. Papanya ngga kreatif -_-), arti nama lengkapnya “Anak yang kuat di Bumi, dan kelak jadi orang besar.”
Amiiinnnnn…

Alhamdulilah, Terima Kasih Tuhan kami kembali diberi rejeki & anugerah yang luar biasa. Terima kasih juga buat Suami yang sabar meskipun kadang-kadang ngomel & selama kehamilan nurutin kemauan jajan istrinya, RS St. Carolus & dr. Ekarini yang selama sembilan bulan tetap selalu memantau & menjaga kondisi baby, dan tentu saja suster-suster di RS St. Carolus (Suster Mey, suster Gadiz, suster Anggi, dll) yang telah membantu proses persalinan & merawat saya & Dio pasca persalinan. Dan teman-teman blogger tersayang yang sudah mendoakan agar proses persalinan lancar. Terima kasih semuanyaa :* :*

8

10 Responses

  1. bemzkyyeye
    December 9, 2014
    • indahmumut
      December 16, 2014
  2. dani
    December 9, 2014
    • indahmumut
      December 16, 2014
  3. Allisa Yustica Krones
    December 10, 2014
    • indahmumut
      December 16, 2014
  4. Arman
    December 11, 2014
  5. Angela
    December 11, 2014
    • indahmumut
      December 16, 2014

Leave a Reply

%d bloggers like this: