Cerita dari kanayakan

Seminggu di Bandung masih berasa kayak lagi liburan, jadi kerjanya eat, sleep, eat, repeat. Jangan tanya deh berapa kilogram yang nambah selama seminggu. -_-
 
Kehidupan disini so far so good, kecuali bagian ngga ada tukang sayur yang lewat, jadi mesti sering-sering ke Pasar, seneng sih bisa sering belanja ke Pasar, tapi yang bikin males itu jalan keluar kompleknya, berasa naik gunung. 
 
Selain jadi nikmat makan, yang berasa banget adalah jadi nikmat tidur. Siang-siang tidur dengan semilir angin dari jendela. Begitu juga Oddy, tiap nyusu di tempat tidur ya pasti tidur, bangun tidur nyusu, trus tidur lagi. kalau udah terlalu lama waktu tidurnya, saya angkat dan bawa dia keluar kamar. Daripada malemnya dia blingsatan ngga mau tidur ya.
 
Sejauh ini pendapat kita tentang tinggal di bandung,
 
Orang-orang bilang Bandung udah ngga dingin lagi, siapa bilang?! Setiap sore kita udah selimutan dan males mandi saking dinginnya.
Jajanan murah (ini paling penting). Bubur kacang ijo harganya 3ribu, beda dibanding Jakarta yang seporsi paling murah 5ribu. Bakso 6ribu rasanya enak dan porsinya banyaak, dan yang lain-lainnya.
Katanya Bandung macet, apalagi weekend. Itu yang ngomong begitu coba deh tinggal di Tebet dan rasain macetnya Pancoran TIAP PAGI. 
Makanan apapun enak, maksudnya yang jualan pinggir jalan atau yang lewat sepan rumah ya. Hari minggu lalu kita jalan ke daerah Metro – Soekarno Hatta, dan kehausan. Dipinggir jalan kita berhenti dan nyoba beli Ice cream cingcau (jualannya pakai gerobak biasa). Suamipun sampai takjub karena rasanya enak. Harganya cuma 5ribu.
Sepuluh ribu bisa belanja untuk 4 orang. Misalnya kemarin saya beli sayur bayam 500 seikat, tempe 2000, tongkol potong 5000, teri 2000, dan bumbu-bumbu 500. Lumayan loh, dibanding biasanya saya belanja minimal 20ribu (Tanpa daging/ayam/ikan).
Car free day, selama ini ngga tertarik untuk dateng ke car free day di bandung, karena saya pikir ya sama aja kayak di Jakarta. Ternyata CFD disini rame banget. Rame dalam artian sebenarnya ya. lebih mirip festival jajanan ( tetep ujungnya makanan). Ada juga kegiatan-kegiatan dari Radio lokal, parade musik pakai ember bekas. Rame deh pokoknya.
Hmm, apalagi ya. Banyak sih yang disyukuri dari keputusan kita pindah kesini. Semoga kedepannya lebih banyak lagi. *maruk

 

7

10 Responses

  1. Arman
    November 14, 2012
  2. mrscat
    November 14, 2012
    • indahmumut
      December 3, 2012
  3. ~Ra
    November 14, 2012
    • indahmumut
      December 3, 2012
  4. randompeps
    November 14, 2012
    • indahmumut
      December 3, 2012
  5. ini_dhita
    November 16, 2012
    • indahmumut
      December 3, 2012

Leave a Reply

%d bloggers like this: