and we’re now officially…

Inhale..exhale…inhale..exhale…

Hari minggu pagi Oddy jatuh dari tempat tidur dalam posisi tengkurap. Masih bersyukur karena yang jatuh bukan kepala bagian belakang. Dan drama pun dimulai…

Seharian itu Oddy ngga mau dilepas, kebetulan susternya lagi minta libur, jadilah cuma bertigaan sama Papanya aja di rumah. Saya telpon dsa dan diminta untuk pantau terus kondisi Oddy setelah jatuh, ngga ada muntah, ngga panas, tetep aktif, cuma jadinya ngga mau ditinggal aja. Nangiiis terus, ngga mau mandi, ngga mau makan di highchair, strategi deh pokoknya.

Hari senin,  mau ngga mau harus saya tinggal kerja, saya udah wanti-wanti ke suster kalau hari itu Oddy pasti rewel, saya minta dia untuk lebih sabar, dan dia pun mengiyakan. Di kantor, sebut lah saya lebay, tapi hari itu saya kangen sekali sama Oddy, kepikiran terus, biasanya juga kangen dong, tapi hari itu saya hampir tiap jam telpon ke rumah. Kebetulan ada eyang-nya Oddy di rumah, jadi saya agak sedikit tenang. Sore harinya Eyang telpon kalau Oddy ngamuk terus, ngga mau minum susu, ngga mau tidur, nangis terus. Jadi saya memutuskan buat ambil cuti di hari selasa dan bawa Oddy ke dsa, takutnya Oddy nangis karena ada sakit yang dia rasa.

Keesokan harinya, setelah di check fisiknya ngga ada memar, mungkin dia masih trauma aja. Tapi tetap harus saya pantau. Beres dong? oh belum, drama masih berlanjut..

Siang hari, Eyangnya Oddy cerita, kemarin Oddy dibentak-bentak sama susternya, gara-gara nangis terus. Uh-oh! saya berusaha menahan diri untuk tidak marah. Setelah Oddy tidur, saya panggil susternya ke kamar. Lalu saya bilang (dengan nada selembut mungkin yang saya bisa),

Saya: “Suster, saya tau ngurus ade itu ngga gampang dan capek, apalagi kemarin ade kan rewel sekali ya, sayapun kadang-kadang sering hilang kendali dan marah. Tapi tetep, ini anak saya, saya ngga bisa terima kalau anak saya dikasarin sama orang lain. Jadi saya minta tolong sama suster, tolong sabar dulu sampai saya berhenti kerja ya, saya titip anak saya. Tanggal satu saya anter suster kembali ke (yayasan) ya”

Dibalas dengan anggukan, lalu dia pergi ke kamar mandi.

Ngga lama kemudian, eyang masuk kamar, dan tanya

Eyang: “Tadi habis ngomong apa ke susternya?” 

Saya: bla..bla..bla.

Eyang: “Itu, katanya dia mau pulang aja hari ini, udah diberesin semua bajunya”

Saya: Oh gitu, ya udah..pulang aja.. (padahal dalem hati deg-degan)

Lalu saya keluar kamar dan tanya susternya,(Tentunya dengan nada selembut sutera, ala CS credit card)

Saya: Kamu kenapa mau berhenti?

Suster: Saya mau berhenti, saya udah ngga sanggup lagi, (sambil nangis & nyolot)

Saya: Oke, karena tadi saya ngomong gitu sama kamu?

Suster: Ngga bu, ini sudah puncaknya, saya selama ini sering ngeluh sama eyangnya, saya ngerasa diremehin, saya kecewa sama ibu. (Lah, ini sebenernya yg majikan siapa ya)

Saya: Oh ya? kalau gitu saya minta maaf, memang sikap saya yang mana yang kamu pikir ngeremehin?

Suster: Itu anggapan saya bu. Saya jujur, saya emang bentak oddy kemarin,tapi kan saya ngga mukul,nyubit juga ngga. Saya kalau bukan kerana Oddy udah pergi dari kemarin2 (Ohya, masa sih?) saya dikasih makan telur aja saya terima .

Saya: Oke, saya minta maaf, saya ngga bisa ngasih kamu makan enak, saya cuma bisa kasih makanan catering. Kamu yakin mau berhenti hari ini? Trus nanti kamu pulang kemana?Ke (yayasan) atau ke rumah kakak kamu?

Suster: Ya ke yayasan lah, masa tiba2 saya pulang ke kakak saya. 

(mulai nyolot, tarik nafaasss)

Saya: Yaudah, kamu tau jalannya kan..?saya ngga bisa nganter karena ngga ada yang pegang ade, nanti saya kasih ongkos taksi aja ya.

Obrolan selesai, saya tinggal ke kamar. lapkeringet

Berlanjut dengan dia pamit, dan Oddy dadah-dadah sambil nyengir. 😀

and we’re now officially NO NANNY. dancingbanana

Setelah telpon Papa Oddy, dan dia dengan berani bilang “Biar aku aja yang jaga Ade” *kecups

Saya telpon ke HRD, dan tanya apakah tanggal terkhir saya kerja bisa dimajukan, setelah menjelaskan kondisi saya, pihak kantorpun tidak keberatan, tapi saya harus masuk kerja sampai tanggal 25 (Payday).

Pusing?bingung? tentu saja.. Tapi rasanya legaa.. dikasih permasalahan tapi dimudahkan jalan keluarnya..

Agak was-was sih, Papanya Oddy kan ngga bisa mandiin, ngga bisa cebokin, cuma bisa ngajak main. 😀

Dirumah ada Eyang yang sudah sepuh, dan sakit, jadi ngga bisa gendong, ngga bisa jongkok, tapi seenggaknya bisa bantu nyiapin susu & makan Oddy.

Tadi pagi saya siapkan semua keperluan Oddy, dari mulai baju, makan, sampai jadwal harian Oddy. Sebelum berangkat Oddy sudah sarapan & saya mandikan.

Semoga semuanya lantjaaaaarrr… Selamat berjuang Papandut & Eyang Nini.. semangattt! jogedjoged

Sampai di kantor tadi, saya telpon ke yayasan, saya jelaskan dan minta maaf soal kejadian kemarin. Pihak yayasanpun minta maaf, dan urusan keuangan dll akan kita selesaikan hari sabtu nanti.

10

16 Responses

  1. Arman
    October 24, 2012
    • indahmumut
      October 24, 2012
  2. Nita
    October 24, 2012
    • indahmumut
      October 24, 2012
  3. lulu
    October 24, 2012
    • indahmumut
      October 24, 2012
  4. ndutyke
    October 24, 2012
    • indahmumut
      October 24, 2012
  5. Zipora Maria
    October 25, 2012
    • indahmumut
      October 25, 2012
  6. mrscat
    October 25, 2012
    • indahmumut
      October 25, 2012
  7. randompeps
    October 25, 2012
    • indahmumut
      October 26, 2012
  8. ~Ra
    October 29, 2012
    • indahmumut
      October 30, 2012

Leave a Reply

%d bloggers like this: